Menghafal 99 Nama Allah (Asmaul Husna) & Arti-nya

Allah memiliki nama-nama yang baik, asmaul husna. Jumlahnya ada 99, meskipun sebenarnya jumlah nama-nama Allah lebih dari itu. Karena ada nama Allah disimpanNya dalam ilmu gaib di sisiNya. Sebagaimana sabda Rasulullah dalam riwayat Imam Ahmad:

“Tidak sekali-kali seseorang tertimpa kesusahan, tidak pula kesedihan, lalu ia mengucapkan doa berikut (yang artinya): ‘Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak dari hamba-Mu, anak dari hamba perempuanMu, ubun-ubun (roh)-ku berada dalam genggaman kekuasaan-Mu, aku berada di dalam keputusan-Mu, keadilan belakalah yang Engkau tetapkan atas diriku. Aku memohon kepada Engkau dengan menyebut semua nama yang menjadi milik-Mu, yang Engkau namakan dengannya diri-Mu, atau yang Kau turunkan di dalam kitab Mu atau yang engkau ajarkan kepada seseorang dari makhlukMu atau Kau menyimpannya di dalam ilmu gaib di sisi-Mu, jadikanlah alquran yang agung sebagai penghibur kalbuku, cahaya dadaku, pelenyap dukaku dan penghapus kesusahanku’ melainkan Allah menghapus darinya kesedihan dan kesusahan serta menggantinya dengan kegembiraan. (HR. Ahmad).

Berikut adalah nama-nama baik Allah Swt (Asmaul Husna) yang wajib kita ketahui dan lebih utama dihafalkan:

الرَّحْمَٰنُ
 Ar-Rahman = Yang Maha Pemurah.

الرََّحِيْمُ
 Ar-Rahim = Yang Maha Penyayang.

الْمَلِكُ
Al-Malik = Yang Merajai.

الْقُدُّوْسُ
Al-Quddus = Yang Maha Suci.

السَّلَا مُ
As-Salam = Yang Memberi  Keselamatan.

الْمُؤْمِنُ
 Al-Mu'min = Yang Memberi Keamanan.

الْمُهَيْمِنُ
Al-Muhaimin = Yang Memelihara.

الْعزِيْزُ
Al-'Aziz = Yang Dapat Mengalahkan.

الْجَبَّارُ
Al-Jabbar = Yang Maha Perkasa.

الْمُتَكَبِّرُ
Al-Mutakabbir = Yang Mempunyai Kebesaran.

الْخَالِقُ
Al-Khaliq = Yang Menciptakan.

الْبَارِؤُ
Al-Bari' = Yang Melepaskan.

الْمُصَوِّرُ
Al-Musawwir = Yang Memberi Bentuk.

الْغَفَّارُ
Al-Ghafar = Yang Maha Pengampun.

الْقَهَّارُ
 Al-Qahhar = Yang Maha Memaksa.

الْوَهَّابُ
Al-Wahhab = Yang Maha Pemberi.

الرَّزَّاقُ
Ar-Razzaq = Maha Pemberi Rezeki.

الْفَتَّاحُ
Al-Fattah = Pembuka Pintu Rahmat.

الْعَلِيْمُ
Al-'Alim = Yang Maha Mengetahui.

الْقَابِضُ
Al-Qabid = Yang Menyempitkan Rezeki.

الْبَاسِطُ
Al-Basith = Yang Melapangkan Rezeki.

الْخَافِضُ
Al-Khafidh = Yang Merendahkan Derajat.

الرَّافِعُ
Ar-Rafi' = Yang Meninggikan Derajat.

الْمُعِزُّ
Al-Mu'izz = Yang Memuliakan.

الْمُذِلُّ
Al-Mudzil = Yang Menghinakan.

السَّمِيْعُ
As-Sami' = Yang maha Mendengar.

الْبَصِيْرُ
 Al-Basir = Yang Maha Melihat.

الْحَكَمُ
Al-Hakam = Yang Menetapkan Hukum.

الْعَدْلُ
Al-'Adl = Yang Maha Adil.

اللَّطِيْفُ
Al-Latif = Yang Maha Penyantun.

الْخَبِيْرُ
Al-Khabir = Yang Maha Waspada.

الْحَلِيْمُ
Al-Halim = Yang Maha Penyabar.

الْعَظِيْمُ
Al-'Adhim = Yang Maha Agung.

الْغَفُوْرُ
Al-Ghafuru = Yang Maha Pengampun.

الشَّكُوْرُ
Asy-Syakur = Yang Berterima-kasih.

الْعَلِيُّ
Al-'Aliy = Yang Maha Tinggi.

الْكَبِيْرُ
 Al-Kabir = Yang Maha Besar.

الْحَفِيْظُ
 Al-Hafidh = Yang Maha Memelihara.

الْمُقِيْتُ
 Al-Muqit = Yang Memberikan Makan.

الْحسِيْبُ
 Al-Hasib = Yang Maha Menghitung.

الْجَلِيْلُ
 Al-Jalil = Yang Mempunyai Kebesaran.

الْكَرِيْمُ
Al-Karim = Yang Maha Mulia.

الرَّقِيْبُ
 Ar-Raqib = Yang Mengawasi.

الْمُجِيْبُ
 Al-Mujib = Yang Mengabulkan

الْوَاسِعُ
 Al-Wasi' = Yang Maha Luas.

الْحَكِيْمُ
 Al-Hakim = Yang Maha Bijaksana.

الْوَدُوْدُ
 Al-Wadud = Yang Mengasihi.

الْمَجِيْدُ
 Al-Majid = Yang Mulia.

الْبَاعِثُ
 Al-Ba'its = Yang Membangkitkan.

الشَّهِيْدُ
 Asy-Syahid = Yang Maha Menyaksikan.

الْحَقُّ
 Al-Haqq = Yang Maha Benar.

الْوكِيْلُ
 Al-Wakil = Yang Maha Mengurusi.

الْقَوِيُّ
 Al-Qawiy = Yang Maha Kuat.

الْمَتِيْنُ
 Al-Matin = Yang Maha Kokoh.

الْوَالِيُّ
 Al-Waliy = Yang Melidungi.

الْحَمِيْدُ
 Al-Hamid = Yang Maha Terpuji.

الْمُحْصِيُّ
 Al-Muhsiy = Yang Menghitung.

الْمُبْدِئُ
 Al-Mubdi' = Yang Memulai.

الْمُعِيْدُ
 Al-Mu'id = Yang Megembalikan.

الْمُحْيِيْ
Al-Muhyi = Yang Menghidupkan.

الْمُمِيْتُ
 Al-Mumiit = Yang Mematikan.

الْحَيُّ
 Al-Hayyu = Yang Maha Hidup.

الْقَيُّوْمُ
 Al-Qayyum = Yang Berdiri Sendiri.

الْوَاجِدُ
 Al-Wajid = Yang Menemukan.

الْمَاجِدُ
 Al-Majid = Yang Mempunyai Kemuliaan.

الْوَاحِدُ
 Al-Wahid = Yang Maha Esa.

الْاَحَدُ
 Al-Ahad = Yang Maha Esa.

الصَّمَدُ
 Ash-Shamad = Yang Menjadi Tempat Meminta.

الْقَادِرُ
 Al-Qadir = Yang Maha Kuasa.

الْمُقْتَدِرُ
 Al-Muqtadir = Yang Sangat Berkuasa.

الْمُقَدِّمُ
 Al-Muqaddim = YangMaha  Mendahului.

الْمُؤَخِّرُ
 Al-Mu'akhkhir = Yang Maha Mengakhiri.

الْاَوَّلُ
 Al-Awwal = Yang Maha Awal.

الْاَخِرُ
 Al-Akhir = Yang Maha Akhir.

الظَّاهِرُ
 Adh-Dhahir = Yang Zahir Kekuasan-Nya.

الْبَاطِنُ
 Al-Batin = Yang Tak Kelihatan Zat-Nya.

الْوَلِيُّ
 Al-Wali = Yang Maha Menguasai.

الْمٌتَعَالِى
 Al-Muta'ali = Yang Maha Tinggi.

الْبَرُّ
 Al-Barr = Yang Maha Baik.

التَّوَّابُ
 At-Tawwab = Yang Maha Menerima Taubat.

الْمُنْتَقِمُ
 Al-Muntaqim = Yang Memberi Siksaan.

الْعَفُوُّ
 Al-'Afuww = Yang Maha Pemaaf.

الرَّءُوْفُ
 Ar-Ra'uf = Yang Maha Belas Kasihan.

مَالِكُ الْمُلْكِ
 Malikul Mulk = Yang Memiliki Kerajaan.

ذُوالْجَلَالِ وَالْاِكْرَامِ
 Dzul Jalali Wal Ikram = Yang Mempunyai Keagungan dan Kemuliaan.

الْمُقْسِطُ
 Al-Muqsith = Yang Maha Adil.

الْجَامِعُ
 Al-Jami' = Yang Maha Mengumpulkan.

الْغَنِيُّ
 Al-Ghaniyy = Yang Maha Kaya.

الْمُغْنِيْ
 Al-Mughni = Yang Memberi Kekayaan.

الْمَانِعُ
 Al-Mani'u = Yang Mempertahankan.

الضَّارُّ
 Adh-Dharr = Yang Membuat Bahaya.

النَّافِعُ
 An-Nafi' = Yang Memberi Manfaat.

النُّوْرُ
 An-Nur = Yang Menjadikan Cahaya.

الْهَاديْ
 Al-Hadi = Yang Memberi Petunjuk.

الْبَدِيْعُ
 Al-Badi' = Yang Maha Menciptakan.

الْبَاقِيْ
 Al-Baqi = Yang Maha Kekal.

الْوَارِثُ
 Al-Warits = Yang Maha Mewarisi.

الرَّشِيْدُ
 Ar-Rasyid = Yang Maha Pandai.

الصَّبُوْرُ
 As-Shabur = Yang Maha Penyabar.

Lalu apa saja keutamaan asmaul husna yang jumlahnya 99 itu?

1. Doa dengan asmaul husna akan dikabulkan Allah

Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan kita untuk berdoa dengan menyebut asmaul husna. Karena itu adalah perintahNya, maka itu juga jaminan bahwa doa tersebut akan dikabulkanNya.

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا

“Hanya milik Allah asmaul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaul husna itu…” (QS. Al-A’raf: 180)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili menjelaskan dalam Tafsir Al Munir, seorang hamba mesti berdoa kepada Allah dengan nama-namaNya dan tidak boleh menyeru Allah kecuali dengan nama-namaNya yang baik.


2. Rasulullah mengajurkan mempelajari asmaul husna

Ketika menjelaskan Surat Al A’raf ayat 180 dalam Tafsirnya, Ibnu Katsir mencatumkan hadits tentang doa dengan asmaul husna. Mendengar sabda Rasulullah, seorang sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah kami boleh mempelajarinya?”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lantas bersabda:

بَلَى يَنْبَغِى لِمَنْ سَمِعَهَا أَنْ يَتَعَلَّمَهَا

“Benar, dianjurkan bagi setiap orang yang mendengarnya (asmaul husna) mempelajarinya” (HR. Ahmad)

3. Hafal asmaul husna insya Allah masuk surga

Ini keutamaan yang luar biasa. Siapa yang hafal 99 asmaul husna dan merenunginya, ia akan masuk surga. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمَا مِائَةً إِلاَّ وَاحِدًا مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Sesungguhnya Allah memiliki 99 nama, seratus kurang satu. Siapa yang menghafalnya ia akan masuk surga” (HR. Bukhari dan Muslim)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili menerangkan, pengertian ahshoohaa (أحصاها) adalah menghitung, menghafal dan merenungi maknanya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel