Tulisan Arab Surat Ash-Shaffat Ayat 75-113 (Bacaan) & Terjemah

Bacaan dan terjemah Surat Ash-Shaffat ayat 75-113
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

وَلَقَدْ نَادٰىنَا نُوْحٌ فَلَنِعْمَ الْمُجِيْبُوْنَ ۖ٧٥
Ayat 75. Dan sungguh, Nuh telah berdoa kepada Kami, maka sungguh, Kamilah sebaik-baik yang memperkenankan doa.

وَنَجَّيْنٰهُ وَأَهْلَهٗ مِنَ الْكَرْبِ الْعَظِيْمِ ۖ٧٦
Ayat 76. Kami telah menyelamatkan dia dan pengikutnya dari bencana yang besar.

وَجَعَلْنَا ذُرِّيَّتَهٗ هُمُ الْبٰقِيْنَ ٧٧
Ayat 77. Dan Kami jadikan anak cucunya orang-orang yang melanjutkan keturunan.

وَتَرَكْنَا عَلَيْهِ فِى الْاٰخِرِيْنَ ۖ٧٨
Ayat 78. Dan Kami abadikan untuk Nuh (pujian) di kalangan orang-orang yang datang kemudian;

سَلٰمٌ عَلٰى نُوْحٍ فِى الْعٰلَمِيْنَ ٧٩
Ayat 79. "Kesejahteraan (Kami limpahkan) atas Nuh di seluruh alam."

إِنَّا كَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُحْسِنِيْنَ ٨٠
Ayat 80. Sungguh, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

إِنَّهٗ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِيْنَ ٨١
Ayat 81. Sungguh, dia termasuk di antara hamba-hamba Kami yang beriman.

ثُمَّ أَغْرَقْنَا الْاٰخَرِيْنَ ٨٢
Ayat 82. Kemudian Kami tenggelamkan yang lain.

وَإِنَّ مِنْ شِيْعَتِهٖ لَإِبْرٰهِيْمَ ۘ٨٣
Ayat 83. Dan sungguh, Ibrahim termasuk golongannya (Nuh).-*1

إِذْ جَاءَ رَبَّهٗ بِقَلْبٍ سَلِيْمٍ ۙ٨٤
Ayat 84. (Ingatlah) ketika dia datang kepada Tuhannya dengan hati yang suci,-*2

إِذْ قَالَ لِأَبِيْهِ وَقَوْمِهٖ مَاذَا تَعْبُدُوْنَ ٨٥
Ayat 85. (ingatlah) ketika dia berkata kepada ayahnya dan kaumnya, "Apakah yang kamu sembah itu?

أَئِفْكًا اٰلِهَةً دُوْنَ اللّٰهِ تُرِيْدُوْنَ ۗ٨٦
Ayat 86. Apakah kamu menghendaki kebohongan dengan sesembahan selain Allah itu?

فَمَا ظَنُّكُمْ بِرَبِّ الْعٰلَمِيْنَ ٨٧
Ayat 87. Maka bagaimana anggapanmu terhadap Tuhan seluruh alam?"

فَنَظَرَ نَظْرَةً فِى النُّجُوْمِ ۙ٨٨
Ayat 88. Lalu dia memandang sekilas ke bintang-bintang,

فَقَالَ إِنِّيْ سَقِيْمٌ ٨٩
Ayat 89. kemudian dia (Ibrahim) berkata, "Sesungguhnya aku sakit."

فَتَوَلَّوْا عَنْهُ مُدْبِرِيْنَ ٩٠
Ayat 90. Lalu mereka berpaling dari dia dan pergi meninggalkannya.

فَرَاغَ إِلٰى اٰلِهَتِهِمْ فَقَالَ أَلَا تَأْكُلُوْنَ ۚ٩١
Ayat 91. Kemudian dia (Ibrahim) pergi dengan diam-diam kepada berhala-berhala mereka; lalu dia berkata, "Mengapa kamu tidak makan?"-*3

مَا لَكُمْ لَا تَنْطِقُوْنَ ٩٢
Ayat 92. Mengapa kamu tidak menjawab?"

فَرَاغَ عَلَيْهِمْ ضَرْبًا بِالْيَمِيْنِ ٩٣
Ayat 93. Lalu dihadapinya (berhala-berhala) itu sambil memukulnya dengan tangan kanannya.

فَأَقْبَلُوْا إِلَيْهِ يَزِفُّوْنَ ٩٤
Ayat 94. Kemudian mereka (kaumnya) datang bergegas kepadanya.

قَالَ أَتَعْبُدُوْنَ مَا تَنْحِتُوْنَ ۙ٩٥
Ayat 95. Dia (Ibrahim) berkata, "Apakah kamu menyembah patung-patung yang kamu pahat itu?

وَاللّٰهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُوْنَ ٩٦
Ayat 96. padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu."

قَالُوا ابْنُوْا لَهٗ بُنْيَانًا فَأَلْقُوْهُ فِى الْجَحِيْمِ ٩٧
Ayat 97. Mereka berkata, "Buatlah bangunan (perapian) untuknya (membakar Ibrahim); lalu dilemparkan dia ke dalam api yang menyala-nyala itu."

فَأَرَادُوْا بِهٖ كَيْدًا فَجَعَلْنَاهُمُ الْأَسْفَلِيْنَ ٩٨
Ayat 98. Maka mereka bermaksud memperdayainya dengan (membakar)nya, (namun Allah menyelamatkannya), lalu Kami jadikan mereka orang-orang yang hina.

وَقَالَ إِنِّيْ ذَاهِبٌ إِلٰى رَبِّيْ سَيَهْدِيْنِ ٩٩
Ayat 99. Dan dia (Ibrahim) berkata, "Sesungguhnya aku harus pergi (menghadap) kepada Tuhanku, Dia akan memberi petunjuk kepadaku.-*4

رَبِّ هَبْ لِيْ مِنَ الصّٰلِحِيْنَ ١٠٠
Ayat 100. Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang saleh."

فَبَشَّرْنٰهُ بِغُلٰمٍ حَلِيْمٍ ١٠١
Ayat 101. Maka Kami beri kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sangat sabar (Ismail).

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يٰبُنَيَّ إِنِّيْ أَرٰى فِى الْمَنَامِ أَنِّيْ أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرٰى ۚ قَالَ يٰأَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِيْ إِنْ شَاءَ اللّٰهُ مِنَ الصّٰبِرِيْنَ ١٠٢
Ayat 102. Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, "Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!" Dia (Ismail) menjawab, "Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar."

فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهٗ لِلْجَبِيْنِ ۚ١٠٣
Ayat 103. Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelipisnya, (untuk melaksanakan perintah Allah).

وَنَادَيْنٰهُ أَنْ يّٰإِبْرٰهِيْمُ ۙ١٠٤
Ayat 104. Lalu Kami panggil dia, "Wahai Ibrahim!

قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا ۚ إِنَّا كَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُحْسِنِيْنَ ١٠٥
Ayat 105. sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu."-*5 Sungguh, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

إِنَّ هٰذَا لَهُوَ الْبَلٰؤُا الْمُبِيْنُ ١٠٦
Ayat 106. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

وَفَدَيْنٰهُ بِذِبْحٍ عَظِيْمٍ ١٠٧
Ayat 107. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.-*6

وَتَرَكْنَا عَلَيْهِ فِى الْاٰخِرِيْنَ ۖ١٠٨
Ayat 108. Dan Kami abadikan untuk Ibrahim (pujian) di kalangan orang-orang yang datang kemudian,

سَلٰمٌ عَلٰى إِبْرٰهِيْمَ ١٠٩
Ayat 109. "Selamat sejahtera bagi Ibrahim."

كَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُحْسِنِيْنَ ١١٠
Ayat 110. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

إِنَّهٗ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِيْنَ ١١١
Ayat 111. Sungguh, dia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.

وَبَشَّرْنٰهُ بِإِسْحٰقَ نَبِيًّا مِّنَ الصّٰلِحِيْنَ ١١٢
Ayat 112. Dan Kami beri dia kabar gembira dengan (kelahiran) Ishak salah seorang nabi yang termasuk orang-orang yang saleh.

وَبٰرَكْنَا عَلَيْهِ وَعَلٰى إِسْحٰقَ ۚ وَمِنْ ذُرِّيَّتِهِمَا مُحْسِنٌ وَّظالِمٌ لِّنَفْسِهٖ مُبِيْنٌ ؑ١١٣
Ayat 113. Dan Kami limpahkan keberkahan kepadanya dan kepada Ishak. Dan di antara keturunan keduanya ada yang berbuat baik dan ada (pula) yang terang-terangan berbuat zalim terhadap dirinya sendiri.



*Keterangan:
-1. Nabi Ibrahim a.s. termasuk golongan Nabi Nuh a.s. dalam hal keimanan kepada Allah dan pokok-pokok ajaran agama.
-2. Mengikhlaskan hatinya kepada Allah sepenuhnya.
-3. Mengejek berhala-berhala itu, karena dekat berhala itu banyak diletakkan makanan-makanan yang baik sebagai sajian-sajian.
-4. Nabi Ibrahim a.s. pergi ke suatu negeri untuk dapat menyembah Allah dan berdakwah.
-5. Mempercayai bahwa mimpi itu benar dari Allah Swt. dan wajib dilaksanakan.
-6. Setelah nyata kesabaran dan ketaatan Nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Ismail a.s. maka Allah melarang menyembelih Nabi Ismail a.s. Untuk meneruskan kurban, Allah menggantinya dengan seekor sesembelihan (kambing). Peristiwa ini menjadi dasar disyariatkannya kurban yang dilaksanakan setiap Hari Raya Idul Adha (Haji).


---jazakallah---

0 Response to "Tulisan Arab Surat Ash-Shaffat Ayat 75-113 (Bacaan) & Terjemah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel